Ikatlah Ilmu Dengan Menuliskannya (Sayyidina Ali bin Abi Thalib r.a)

Arsip

Diberdayakan oleh Blogger.

Selasa, 13 Januari 2015

Pengalaman Bersama Polisi


Calon tunggal Kapolri ditangkap KPK karena terindikasi korupsi dan KPK atau ICw pengennga Kapolri seperti Jenderal Hoegeng (silahkan cari sendiri literatur tentang beliau).

Ya bgitulah salah satu berita yang saya baca di media berita online sore ini. Begitu baca, saya teringat tentang pengalaman bersama (mungkin) oknum polisi. Biar gampang saya singkat OP aja ya.

(Di jalan)
OP: minggir mas...
Saya (S): *minggirin motor
OP: mas lihat ga ada lampu merah disana?
S: lihat mas
OP: jd knp ga berhenti? Nanti klo ditabrak orang gmn?
S: sori mas aku lagi buru-buru
OP: ya udah ke pos dulu. Mana SIM dan STNKnya?
S: *ngasih SIM dan STNK*
(Sampai di pos)
OP: mas nya melanggar rambu lalu lintas jd akan saya tilang
S: ya mas gpp memang saya salah. Dendanya berapa?
OP: mas baca sendiri aja ya *sambil lihatin pasal
S: wow byk bgt mas 500rb.
OP: itu denda maksimal
S: ooh klo minimalnya brp mas?
OP: wah itu hakim yg memutuskan. Jd gmn mau sidang, setor ke bank, atau titip saya?
S: klo titip berapa mas?
OP: ya saya kenakan denda maksimal
S: waduh saya keberatan mas klo segitu
OP: jd gmn? Memang pelanggarannya gt
S: *diam bengong
OP: hmm gini aja  kalo mau titip masnya sanggup berapa?
S:*nah kepancing dia* berapa ya? Saya klo dtanya sanggupnya ya 20rb *sengaja*
OP: waduh ga ada mas denda segitu. Ya udah sidang aja ya?
S: ya udah 50rb deh
OP: hmm begini saja. Masnya saya kenakan pasal teringan saja *sambil menunjukkan pasal dgn denda 100rb* gmn?
S: ya oke mas nnti saya setornya ke bank mana nih? * pancingan lg*
OP: klo yg ini hrs titip mas. Klo ke bank saya kenakan 500rb
S: *bener2 nih OP* ya udah deh tapi nanti ada surat2nya ga saya ketilang dgn denda 100rb?
OP: nanti saya catat mas. Dicatatan saya
S: wealah ya udah deh nih saya byr aja
OP: oke bentar *sambil tulis2 nama* ini mas tandatangan disini
S: oke mas makasih ya
OP: ok lain kali hati2 ya di jalan

Begitulah ceritanya. Sori berantakan karena posting pake hp.
Mengenai kebenaran ceritanya biar Tuhan, si OP dan S yang tau

0 Komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar pada formulir isian berikut