Ikatlah Ilmu Dengan Menuliskannya (Sayyidina Ali bin Abi Thalib r.a)

Arsip

Diberdayakan oleh Blogger.

Selasa, 17 November 2015

Wifi Dimana


Jaman smartphone yang serba canggih emang banyak merubah kebiasaan yang mungkin hampir akan merubah budaya.

Seperti kita tau bahwa smartphone tanpa akses internet sekarang ini seperti benda mati -emang benda mati kali ya-. Maksud aq kalo smartphone tanpa akses internet itu rasanya kayak motor tanpa bensin jadinya internet memiliki ruang tersendiri bagi pengguna smartphone. Bagi yang kuota paket internet selulernya banyak sih ga masalah tapi kalo yg terbatas maka bisa dipastikan dia akan buka wifi gadgetnya atau celingukan hanya sekedar mencari gambar atau tulisan wifi dengan username dan passwordnya.

Ada pengalaman saat aq ngantri di sebuah instansi pemerintahan dan disitu memang ada wifi yang digunakan bukan untuk publik jadinya ga ada share password. Ada teman lain yg waktu itu memang buka wifi gadgetnya dan nanya, "Dhan password wifinya tau ga?". Yaelaaaah mana aq tau orang aq ga pernah mikir mau nyantolin gadget di wifi kantor orang.

Sebenarnya apa sih untung-ruginya nyanyol di wifi orang? Yang jelas sih kuota kita ga kepake tapi disisi keamanan sebenarnya agak riskan. Bisa saja admin memasang aplikasi untuk memantau aktifitas jaringan komputetnya shingga apapun aktifitas perangkat yang nyantol bisa diketahui. Dengan begitu kan aktifitas kita menjelajah internet akan ketauan buka url apa, bahkan bisa ketauan kita mengetik apa.

Saran aq sih sebisa mungkin gunakan jaringan seluler sendiri untuk hal-hal penting seperti internet banking, penggunaan kartu kredit/debet, mengirim email penting, dan hal lain yang dirasa perlu untuk dirahasiakan atau untuk transaksi keuangan. Jika terpaksanya harus menggunakan wifi, hindari melakukan aktifitas "penting" yang bisa merugikan karena pembajakan akun keuangan atau email.

0 Komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar pada formulir isian berikut