Ikatlah Ilmu Dengan Menuliskannya (Sayyidina Ali bin Abi Thalib r.a)

Arsip

Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 31 Desember 2015

Berhasil dan Gagal di 2015


Hari ini hari penghujung 2015. Konon katanya malam ini hampir di semua tempat akan ada perayaan Tahun Baru. Walopun aq ga biasa ngerayain malam pergantian tahun ini salah satunya karena mata yang ga bisa diajak kompromi tidur larut malam tapi biasanya aq bikin semacam review di tahun yang ditinggalkan apa-apa saja rencana awal dan pencapaiannya.

Beberapa target yang aq bikin untuk 2015 kemaren diantaranya

  1. Menyelesaikan mutasi kerja istri ke Palangka Raya biar ga serba salah dibilangin ga punya istri ya punya, dibilangin punya istri tapi ketemunya paling cepet seminggu sekali dan biar kumpul sama anak aja dan mungkin biar bisa nambah anak lagi
  2. Menjual rumah yang ada di Kuala Kapuas agar bisa beli rumah di Palangka Raya. Iya dong masa' ngajak istri dan anak pindah tidurnya di kolong jembatan
  3. Berinvestasi ke salah satu credit union yang ada di Palangka Raya biar menambah pundi-pundi kekayaan

Itu aja sih garis besar targetnya. Ga muluk-muluk tapi penting. Nah sampe diujung 2015 ada target yang tercapai dan ada target yang gagal. Gini nih evaluasinya

  1. Berhasil. Istri berhasil mutasi kerja ke Palangka Raya pada awal Mei 2015 dan tanpa pake orang dalam. Bener-bener ngikutin prosedur yang lama waktunya hampir 1 tahun *fiuh*
  2. Gagal. Ngejual rumah dan semudah menjual kacang rebus. Susah banget. *Lah terus di Palangka Raya tinggal dimana?* Alhamdulillah rejeki ga kemana. Bisa ngontrak rumah selama satu tahun yang akan berakhir kontraknya bulan April 2016
  3. Gagal. Ini ga tau alasannya apa. Terlalu sibuk kali.... *kibas duit*
  4. Beli mobil. Nah ini ga ditargetin. Setelah istri dan anak pindah kayaknya memang perlu punya mobil biar nyaman kalo mau mudik. Belinya sih cash *sombong*. Dapet duitnya boleh ngutang di Bank hahaha... yang penting bayarin mobilnya cash :p *masih ngotot*
  5. Rumah di kontrak orang. Hampir penghujung tahun akhirnya ada yang tertarik dengan rumah di Kuala Kapuas. Walopun statusnya ngontrak ga masalah sih daripada rumahnya ga ditempatin dan ga ada yang jagain *emang tuh rumah bisa kabur kalo ga dijagain?*
Itu dpencapaian yang sifatnya makro. Yang bisa diliat sama mata keranjang telanjang selain hal-hal mikro yang sebenarnya aq pun sering ga nyadarin

2 komentar:

  1. Alhamdulillah, Pak, bisa kumpul bareng istri anak lagi. Saya simpati bayangin Pak Dhani mondar-mandir Kapuas-Palangka hanya demi periuk nasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah berkat do'a dari orangtua, sodara, dan teman-teman semua

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar pada formulir isian berikut